0

Posted by meutia esti on 09/12/2010 in Academic |

foto oleh Indah pusparaniIni sebenarnya kejadian sudah cukup lama, sekitar 1,5 bulan yang lalu.

waktu itu, sore pulang dari kampus saya naik angkot menuju ke rumah. pas baru aja naik, ada seorang bapak-bapak yang sudah duduk didalam bersama istri dan seorang anaknya.

Saat saya baru mengatur duduk di dalam angkot  (yang agak heboh dengan gembolan tas ransel berisi laptop dan cukup berat), tiba-tiba bapak tadi bertanya:

“adek dari IPB? kuliah disana?”

“iya pak” jawabku sambil senyum yang juga masih heboh ngatur letak tas ransel supaya dapat posisi ‘wuenak’. Sebenarnya agak boong dikit si, kan udah gak kuliah lagi.,hehee

trus bapak tadi bertanya lagi: “adek jurusannya apa?”

“saya di bidang kehutanan pak, jurusan konservasi.” jawabku langsung..

tiba-tiba bapak tadi melanjutkan: “Anak saya juga mahasiswa IPB, baru masuk sekarang.. ini tadi mau masuk asrama tapi karena katanya yg tinggal di sekitar jakarta-bogor boleh masuk besok,jadi besok aja masuknya”..

(kejadiannya pas banget waktu penerimaan mahasiswa baru IPB,dan masuknya mahasiswa itu ke asrama)

Kalimat yang terlihat biasa mungkin, kalau hanya mendengar dan membaca tulisan ini,, tapi yang membuat hal ini menjadi spesial di memory otak saya adalah ekspresi wajah bapak itu. saat beliau mengatakannya, ada seulas senyum diwajahnya.. senyumnya lain, kalau boleh diartikan langsung oleh pikiran saya adalah senyum bangga seorang ayah yang bisa mengantarkan anaknya masuk salah satu perguruan tinggi terkemuka di Indonesia..

Setelah itu saya bertanya “anak bapak, masuk jurusan apa?”

dan dengan senyum yang tak kalah sumringah dari yang tadi, beliau menjawab “masuk jurusan teknik pertanian dek”..

senyum kali ini, sangat lebar di mata saya yang juga saya artikan bahwa beliau sangat bangga anaknya bisa masuk ke jurusan itu…

Sekilas saya melihat, bahwa beliau berasal dari keluarga sederhana. Bukan bermaksud untuk menyinggung tingkatan ekonomi dan status sosial,tapi disini saya melihat bahwa orang tua, seperti apapun kondisinya pasti akan melakukan yang terbaik untk pendidikan anak-anaknya. Mereka punya kebanggaan tersendiri (bahkan mungkin melebihi kebahagiaan anaknya) bisa mengantar sang anak masuk ke perguruan tinggi yang diminati. Apalagi melihat anaknya lulus dan sukses.

Di waktu yang lain, saat menjelang siang hari saya juga melihat seorang bapak mendorong gerobak jualannya dan di dalam gerobak itu ada seorang anak memakai baju seragam SD.  Selain itu, saya juga pernah melihat seorang ibu yang susah payah membawa dirigen minyaknya dengan baju yang kucel pulang bersama anaknya yang masih SMA.

Hal-hal ini membuat saya berpikir bahwa, pendidikan adalah nomor satu di mata orang tua untuk anak-anaknya. Seberat apapun tanggungannya, pasti mereka tetap berdiri di depan untuk kemajuan anak-anaknya. Semoga semua usaha mereka bisa kita balas di kemudian hari..

amiiin…

Untuk para orang tua hebat, khususnya untuk bapak & ibu di rumah..

jadi makan apa kita pak/bu skrg??hehehe 😀

nb: foto diatas diambil dari postingan mba Indah Pusparani di link http://www.sorowako.net/v1/show_news.php?ID_BERITA=144

Copyright © 2010-2017 meutiae05's blog All rights reserved.
This site is using the Desk Mess Mirrored theme, v2.4, from BuyNowShop.com.